Wednesday, August 27, 2014

Working Mom VS Stay At Home Mom

Bosen gak sih ngebahas versus versi ini?
Bosen!
Tapi emang topik ini gak akan pernah abis dibahas yaaa... secara ini salah satu pergolakan batin paling mendasar dari emak2 sejagad. khususnya GUWEH.

waktu hamil dan melahirkan, gw kerja di salah satu bank swasta, kebetulan ditempatin di cabang gajah amda *jauh bener seus* setelah brojol langsung deh keinginan buat resign begitu dahsyat karena gw mikirnya dengan gaji segitu, dan transport gw yang lumayan banget (gw tiap hari naik ojek gajah mada - tebet 35ribu sekali jalan. yuk mari!) kayaknya gak worth it deh buat dijalanin sambil mengorbankan waktu bareng anak. So, dengan langkah pasti bak presiden gw ngadep boss dan ngasih surat resign and kissing my medela swing goodbye! vavay neiiikkkk... i dont need you anymore!
keinginan gw menjadi stay at home mom tercapai dan kehidupan gw walopun capeeeekkkkk tapi bahagia bener dah!
banyak yang pro working mom bilang kalo kerja itu enak karena istilah kasarnya gak perlu nadah ke suami, karena heyy... we have our own money!.. kalo menurut gw sih, helaaawwww itu emang udah jadi kewajiban suami kali mak buat memenuhi segala tuntutan kehidupan.
ada yang bilang juga.. "gak takut bosen seus?" duh bok, bosen sih pasti ya, tapi gw mendingan bosen daripada dihantui rasa bersalah ninggalin anak sama pembeteus.
dan juga..." kalo ada apa2 masih punya kerjaan, gak terlantar" duh, amit2 ya kalo ini kejadian, tapi Insya Allah dengan pengaturan keuangan yang matang, bisa kok bertahan.
intinya gw sangat sangat sangat pro pada ebo-ebo yang tinggal dirumah!

but then, reality bites
setalah bersuka cita sebulan di rumah, ndilalaaah kok kayaknya mesti back to work lagi sih? hiks.... *menatap medela swing dengan tatapan tidak rela lahir batin*
alasan pertama, disaat gw resign pas banget sama cicilan KPR dimulai! makjleeebbbb... jadi alangkah indahnya kalo suami mengurus cicilan dan gw mengurus furniturnya.
alasan kedua, ternyata in laws gw penganut wanita peekerja garis keras! mertua langsung kaget pas tau gw resign and i can tell from the way she speaks, she wants me to back to work again. immediately. ASAP.

dengan hati yang terluka dan bercucuran airmata, mulai deh cari2 lowongan kerja.. emang dasarnya nasip jadi working mom, pas banget dapet kantor yang DEKET BANGET dari rumah! dan selemparan kolor dari Kota Kasablanka! *which finally i realized that KoKas is truly a disaster to me*

yaa menghibur diri deh, berusaha ber-positive thinking kalo ini buat kebaikan semua juga. toh gw kan yang mau nyekolahin anak disekolah yang paling bagus se bekasye dan furnitur yang menawan di hati? yeuk.

TAPIIII... sekarang kan masih tinggal sama nyokap di daerah tebet, kalo udah pindah ke rumah sendiri di bekasi, NEHI YA!
gw gak kebayang jadi commuter menghabiskan waktu berjam-jam dijalanan dan ninggalin anak sama pemabantu aje... NEHI!
Resign dan rela hidup bersahaja adalah satu2nya jalan! Sebenernya sih, sekarang juga bisa... tapi emang ternyata deep down inside belom rela.. aku kan masih mau mam enak di resto2 hitzz senopati tiap weekend, koleksi kate spade baru 1 bijik, Proenza Scholer belom kebeli juga *ini sih sampe kiamat juga gak akan kebeli* dan tetap bisa berkontribusi pada growth of profit-nya mothercare & gingersnaps.....

banyak mau ye..
yep, kadang gw suka sebel sama diri sendiri.
pfffttttttttttttttt.....

No comments:

Post a Comment