Monday, April 11, 2016

Hidup emang kayak rollercoaster deh nih.. baru selesai happy-happy liburan, eh anak kicik pulang dari Bali sakit tifus sampe harus dirawat segala :"""(
Awalnya sebelum ke Bali itu kan emang dia radang jadi agak susah makan tuh, pas di Bali radangnya sebenernya membaik sangat walaupun GTM-nya semakin menjadi and then gw cuek ajeeee gak dopping vitamin. Abisnya si Ammar kan emang kalo lagi liburan suka susah makan. jangankan ke luar kota, ke mol aja dia suka gak mau makan jadi ya gw lempeng ajah. BIG MISTAKE.

Pulang dari Bali, radangnya kembali datang menyerang dan kamis siang tiba-tiba nyokap nelfon kalo Ammar demam, setelah di kasih tempra jadi membaik, bahkan jumat pagi anaknya ceria kembali walaupun badannya masih berasa anget dan karena anaknya terlihat ceria gw pun tetep ngantor. Jumat itu seharian badannya anget gak panas dan sabtu pagi angetnya ilang total. Suhu badannya normal kembali, gw lega banget tapi tiba-tiba Sabtu malam panas tinggi lagi! duh gustiii... repot pisan kan kalo hari minggu mesti ke dokter karena jarang yang praktek. Biasanya kalo minggu sakit si Amamr gw bawa ke H*rmina Jatinegara dan terus terang setelah 2x kesana, gw kapok karena servicenya lelet plus gemes liat suster-susternya kayak pada belom gajian. Pffftt.
Iseng nelfon RSIA YPK yang emang langganan dan ternyata sekarang mereka kalo hari minggu ada DSA yang praktek tapi cuman sebentar aja yaitu jam 8 -11. Sesampainya di YPK bagian pendaftaran bilang kalo weekend biaya konsultasinya naik. Ya gw pikir naik berapa sih palingan juga 100ribu tapi ternyataaa.. naiknya 2x lipet! jadi 500ribu! normalnya 250ribu. itu cuman biaya konsultasinya doang.. curiga biaya admin dan obatnya naik 2x lipat juga akhirnya gw melipir ke RSIA Bunda yang deket situ juga. Biaya berobat hari minggu di Bunda sebesar 472ribu (sudah termasuk admin) disana ketemu sama dr. Nana Karnaen dan prakteknya cuman jam 8-11.30 ajah.
dr. Nana bilang kemungkinan radang tapi kalau besok masih panas ya mesti cek lab. Sama dia dikasih pengantar ke Prodia.
Nah, melihat ammar yang siang-siang tetep petakilan (tapi tetep GTM) suami langsung curiga anaknya tifus! karena ciri-cirinya sama banget kayak Ammar.
- Demam disaat malam hari saja
- Bibir merah
- GTM

Bisa dibilang dari hari kamis Ammar cuman mau makan pisang sama minum susu doang.. Jadi pak suami dari awal langsung bilang mendingan ini dirawat aja daripada keburu sakit beneran. Huhuhu... gak rela banget deh! Minggu malem langsung misuh-misuh cari RSIA. Bunda sama YPK langsung kita coret karena kamar2-kamar disana sempiiit (tipikal RS di Menteng, kamarnya cilik-cilik walaupun service-nya top notch!) dan Ammar itukan rusuh banget jadinya gak bisa dia ditaro di kamar yang sempit-sempit.
Akhirnya diputusin buat dibawa ke RSIA Budhi Jaya, tebet. Lokasinya deket rumah dan kantor (bahkan kantor gw keliatan dari jendela kamarnya). Kondisi kamarnya luas bener tapi jadul gilak furniturnya!
Yowislaaah.... ketemu pak dokter langsung cek lab dan harus rawat inap! baru denger vonis rawat inap aja gw langsung mewek.
Abis itu drama Ammar pasang infus.. ya envelopeee.. anaknya teriak-teriak kesakitan gw juga berderai-derai airmata sampe disuruh ngungsi sama susternya! huuuhh.. suster-suster disini ya gitu aja sih, ada yang nyebelin ada yang sigap. Pokoknya jauh banget sama suster-suster YPK.  
Belom ada 1/2 jam di infus, Amamr udah gak betah dan main cabut infusnya! sampe darah berceceran kemana-mana! :(
Ajaibnya, setelah dia lihat darahnya sendiri netes-netes, anaknya malah diem. 

 
Pengalaman 4 hari di RS itu bener-bener the woooorst eveeeerrrrrrrrrrr. Tiap Hari anak kicik tantrum minta pulang dan rekor gw gendong nonstop 3 jam (!!!) itu infusnya sampe gak jalan karena darahnya Ammar ngegumpal terus. Untungnya tiap hari keadaannya Ammar semakin membaik. Kamis pagi udah boleh pulang sama pak dokter. HOREEEEEE!!
Gak lagi - lagi ya Allah.. kalau mau kasih sakit, kasih ke ibunya aja :"""(

No comments:

Post a Comment