Thursday, February 8, 2018

Menikmati recehnya Dilan dan Milea

Duileeee... kena demam Dilan Milea juga ente? hahahaha padahal dulu tiap lihat novelnya di toko buku cuman melengos.. ini novel laku amat? cheesy banget kayaknya? ngapa banyak amat yang suka? 

Karma nihyeeeeee...

Dari awal gw gak ada minat sedikitpun baca trilogi dilan atau nonton filmnya apalagi meme-meme soal gombalan dilan kan udah banyak banget yak dan asli sih bikin ngakak plus ilfil buat nonton hahahaha. eh tapi suatu hari diminggu lalu, salah satu account ig panutanku si @kartuposinsta berhari-hari igstory-nya tentang Dilan meluluuuu... tergila-gila sama film ini, sampe mau nonton kedua kalinya, sampe beli bukunya, ngepost-in komen-komen penggila Dilan juga dan bikin gw terheran-heran.. ya amplop segitunya amat??

Berhubung penasaran tak tertahankan, gw ngajakin Arin--temen SMA gw yang kebetulan juga masuk dalam Aliansi Pensiun Dini alias mamah-mamah pengangguran :D buat nonton Dilan di hari senin siang bolong dengan low expectation dan pas nonton asli deh 20 menit pertama tuh yaaa garing gak ada obat! gw sampe ngebatin, etdah orang-orang ngapa suka amat??? udah gitu disini tuh Dilan kurus kerempeng, bukan yang cakep-cakep amat terus tengil macem bocah akamsi kayak kebanting abis sama vanesha pemeran Milea yang cantiknya gak ada obat. 

Eh.. tapi kok lama-lama lucu juga... loh kok lama-lama si bocah akamsi ini tatapannya bikin lemes lutut tante?? HAHAHAHAHAHA. Tapi semua pesona si Dilan menurut gw langsung punah kalo lagi ngegombal. BAHASANYA BOOWWKKKKK kaku banget macem SK Mentri yang ada sepanjang film gw sama Arin cuman komen... "Yaelah" "apaan sih ni anak" "duileeee" "gak banget sih" dan sejuta cercaan lainnya. kayaknya lebih ngena kalo bahasanya tuh logat nyunda gitu tah, abdi teh ayeuna gitu loh *gw mau kasih contoh convo dalam bahasa sunda tapi gak bisa...kemampuan bahasa sunda sangat terbatas padahal ogut kuliah di UNPAD.. but you got the pointlaaa*

Walhasil keluar dari bioskop ya gak gimana-gimana gitu terus sampe dirumah gw gak tau kenapa keinget lagi sama Dilan (KATANYA AKAMSI TENGIIIIIL) terus iseng nyari IG-nya iqbaal dan jreeeeng disinilah kegilaan dimulai. Seperti yang gw stated diatas, tatapannya iqbaal tuh bikin lemes asal gak pake gombal, nah di IG dia ini (...dan ig vanesha dan ig fansclubnya yang kubuka 1-1) banyak banget cuplikan-cuplikan GIF muka tengil jail genit-nya Dilan yang gak pake suara! IIIHHHH CUCOOOOOKKKKKKKK... KYAAAAAA DILAN KYAAAAAAA~~~~
Dilan mania! Mantap!

Eling ibu... eliiing... inget anak suami ibuuuuu.....

Diperparah dengan gw baca review suka-sukanya teppy yang yasalam KOCYAAKKKKK (btw, baca juga review doi yang ayat-ayat cinta2.. dijamin hati pilu langsung haru saking kocaknya udah gak tau lagi tingkat apaan) makin - makin lah kegilaan akan Dilan dan Milea ini dimulai :))

Tiba-tiba pengen nonton lagi, pengen baca buku-bukunya, beli lagu-lagunya di iTunes, kesengsem, mesem-mesem, senyum-senyum sendiri kyaaaaa~~

Gw: Yang... aku jadi pengen beli bukunya Dilan nih yang kedua
Suami: IH APAAN SIH KAMU
Gw: Penasaran
Suami: GAK BOLEH.

Eh ndilalah gw di wa temen kampus dulu dan ditawarin versi PDF-nya huahahahahaha THANK YOU SO MUCH SUHUUU IF YOU READ THIS <3
Kelar baca Dilan 1991 langsung lanjut baca Milea yang bikin nangis sesenggukan parah hihihihi laki ogut bangun-bangun lihat gw nangis kek gitu dikirain abis nerima berita duka :)) 

Kenapa sih gw dan jutaan tante-tante orang lainnya tergila-gila sama film ini?? mungkin karena saking recehnya, saking sederhananya bisa bikin lupa sejenak sama masalah-masalah tidak receh manusia dewasa hahahahaha..........dan tentu sazaaa tatapan sejuta makna Dilan dan muka blushingnya Milea... kyaaaaa~~ 

Terdengar sayup-sayup teriakan adek gw dalam 3 hari terakhir ini dirumah... "kembalikan kakakku yang duluuuuuuuuuuuu"

Beklah... beklah mari move on dari filmnya dan mari bahas BUKUNYAAAAAAAAA fufufufufufu.

SPOILER ALERT!!! kalo pengen tau sendiri gimana endingnya monggo skip ceritaku dibawah ini.

Dilan 1991
Oiya, gw gak baca yang pertama karena males aja sih udah keburu nonton filmnya jadi langsung aja baca yang kedua. Buku yang masih dari sudut pandang Milea ini kurang ngena sih di gw. Ceritanya tentang konflik-konflik Milea Dilan yang utamanya disebabkan oleh keterlibatan Dilan di Genk Motor sampe dipenjara seminggu. Udah gitu gak kapok-kapok pulak yang akhirnya dengan terpaksa Milea minta putus yang sebenernya sih gertakan sambel ajun eh tapi di iyain sama DIlan. Terus terang gw bisa baca sampe abis karena ngebayangin Iqbaal sama Vanesha yang ngomong. Menurut gw buku ini pace-nya kecepetan.. tiba-tiba diceritain Milea udah punya suami dan anak. LAAAAAHHHH GEMANA SEHHHH... kalau memang Milea tidak berjodoh sama Dilan tolong dong kasih tau ke kita-kita para Pengabdi Dilan tentang galaunya, pertarungan batinnya MIlea sampe akhirnya bisa move on. Coba kasih se-bab dua bab tentang kharisma Mas Herdi biar kita juga ada rasa oh ya panteslah doi bisa move on dari Dilan kalo kek gini kan Milea-nya doang yang move on lah kita-kita yang baca gak move on move on T___T
Huh. ku zbl... pas selese baca sampe nangis. nangis sebel kikikikik. Segitunya~~

Milea
Udah siap sedia tisu in case pas ngetik ini nangis lagi akakakakakak. Milea bercerita tentang cerita di buku kedua tapi dari sudut pandang Dilan. Dibuku kedua kan kita dikasih liat betapa selfishnya Dilan, kok akamsi amat sih. Nah dibuku ini dijelasin alasan-alasan Dilan dan ternyata dia se UNSELFISH ITUUUUUU.... di buku kedua kita bisa merasakan aura marah-marah dan emosional khas cewek PMS, di buku ketiga ini kita ngerasain aura tenang dan menghanyutkannya Dilan bagaimana dia memilih untuk pergi walopun sakitnya udah kayak apaan tau karena dia tau dia hanya bisa bikin Milea sedih *literally wiping my tears typing this* disini akhirnya Milea sadar kenapa Dilan hilang karena dulu Dilan pernah bilang... 

"kalau ada yang berani nyakitin kamu, aku akan bikin orang itu hilang" 

Dilan sadar sekarang dialah yang nyakitin Milea dan akan terus begitu makanya dia pilih untuk menghilang T________________T this is not puppy love at all T_____T

Bagian 16. Telepon- lah yang bikin gw nangis kayak anak ilang. disini diceritain years later, Milea udah mau tunangan sama Mas HArdi, Dilan udah punya pacar baru, Milea beraniin diri untuk nelfon Dilan untuk walking down memory lane, untuk tau apasih yang terjadi sama mereka berdua sebenernya. Disini Dilan tau Milea diujung sana cuman bisa nanya sambil nahan nangis dan dia dengan gagahnya bisa bertahan tetap tenang. Disini ingin ku berteriak....

"WOOOYYYY DILAAAN! BLOON BANGET SIH PERJUANGIN DONG BELOM MERIT INI MILEA!! KESEL BANGET SEEEHHHHH TIMPUK NIH PAKE GALON!!!!!"

Kesel banget karena kita tau 2-2nya masih saling cinta tapi lebih memilih untuk dijadiin kenangan aja, emangnya enak seumur idup dihantuin sama "what if" ?!????!!?? 

Loh... mbak, mbak.. kok mbaknya jadi emosi?? pengalaman sendiri apa gimana neh?
.
.
.
.
Alhamdullilah enggak ngalamin hahahahaha jadi ini gw emosi karena pure kzl sama Pidi Baiq bukan karena baper keingetan mantan yang dulu-dulu. Lah wong yang dulu-dulu kandas emang karena salah satu pihak udah gak mau, ada yang gw udahin ada juga yang gw ditinggalin setelah diajak khayalbabu nanti rumah masa depan berdua kek mana duh sakitnya jangan ditanya

This is like Ted and Robin all over again... what if sepanjang season, kzl sampe ubun-ubun. Inget gak sama scene dimana Ted sama Robin ngobrol dipantai dari malem sampe pagi exactly before she walking down the aisle to Barney? ya Amploooppppp rasanya pengen lempar TV pake kursi atau ngenesnya hati ini pas nonton Hari Untuk Amanda?? btw HAri Untuk Amanda bisa banget loh diremake jadi Hari diganti Dilan(tengilnya udah mirip!), Dodi diganti Mas Herdi, Amanda diganti Milea. 

Anywaaays... sekian dulu review penuh kebaperan dari mamah mamah beranak 1. sampai jumpa di halu halu berikutnya. 


Xx,
Pengabdi Dilan

No comments:

Post a Comment