Monday, December 22, 2014

22/12/2014

Hari ini seluruh Socmed bersuka cita menyambut Hari Ibu... banyaaaaak yang pajang foto dengan ibu masing-masing. and i believe, almost every children sure that their own mother is the bestest.
Tapi cuman sedikit Ibu yang mendapatkan kekaguman dari anak orang lain atau bukan keluarganya. dan gw kenal salah satu yang termasuk golongan tersebut :D

di kantor gw yang lama, gw 1 team sama salah satu senior, namanya Mbak Defy. secara umur sih gak beda jauh dari gw... cuman 5 taun leboih tua deh kayaknya tapi dari sisi kedewasaan, kesabaran wuiiihhh... JAUH BENER MAK.
di team ini, dia sebagai direct supervisor gw... ya namanya cewek kan ya.. pastilah ada slek-nmya, BT-BTan, sebel-sebelan but despite all those, mau se-BT apapun gw sama dia tetep kekaguman gw mengalahkan segalanmyaaaa #TSAH

Mbak defy ini working mom dari 2 orang anak (1 toddler, 1 bayi) dan setiap harinya menjadi commuter survivor Cibubur-Jakarta Pusat. kebayang kan nightmarenya?
pulang tenggo jam 5 pun baru bisa sampe rumah jam 9 (!!) tiap hari dilalui karena tuntutan profesional dan juga tuntutan takut penalty (kebetulan dia MT di perusahaan gw, terikat kontrak sekitar 5 taun kalo gak salah, kalo sebelum 5 taun cabut berarti ya harus bayar penalty).
Waktu hamil anak kedua, gw menjadi saksi betapa struggle-nya ibu yang ssatu ini! dari awal hamil sampe lahir, selalu dilanda mual yang cukup hebat dari bangun tidur sampe mau tidur. 24jam nonstop. horor mak!
abis muntah, makan lagi.. makannya pun masih berusaha makan sayur. kebayang gak abis muntah, perut gak enak terus maksain diri makan sayur? THUMBS UP!

Dan Mbak defy ini anak rantau, di jakarta ya hidup sendiri aja... anak gak ada yang jagain, bener-bener cuman berharap dari pembantu aja... i remember when she said "Dis, kebayang gak sih lo jadi gw... abis cuti lahiran selesai, si gembil (panggilan anak pertamanya) mesti gw titipin ke 2 pembantu dan cuman bisa berdoa bayi gw gak apa-apa gw titipin sama 2 orang asing tanpa supervisi dari siapapun" waktu itu gw belom nikah, denger dia ngomong gitu cuman bisa ngerasa kasihan.. pas udah jadi ibu dan inget kata-kata dia, hati bak diiris piso abis itu disiram air jeruk nipis. perih bangeeet...... *kekep ammar*

Waktu hamil pun gw gak berani manja-manjaan di kantor ataupun sering ngambil cuti karena gw malu lah sama diri sendiri.. dia yang hamil, mual nonstop 24jam, pp naik kereta masih bisa survive apalagi gw? yang tiap hari dianter jemput  naik mobil, mual pun cuman sekelebat doang pagi-pagi? she is indeed inspiration to me.

Alhamdullilah, dengan berakhirnya masa penalty, dia pun mengajukan surat resign untuk menjadi ibu rumah tangga di rumah. AND I WAS SO HAPPY! no woman, i repeat... no other woman in this office who deserved an early retirement but her.
and we threw her a lavish farewell party! cos nobody deserved it better than you, mbak.

Sebagai penutup postingan menye-menye ini,  i found this on my Path.. dari semua postingan soal hari ibu, ini yang paling menggetarkan hati.. kenapa? karena temen gw ini paling tidak religius yang pernah gw kenal udah tahap atheist, but still she believed one thing from Islamic value. only one thing. which is this.


Ibu, Ibu, Ibu, Ayah.
Selamat hari ibu :)

No comments:

Post a Comment