Wednesday, September 10, 2014

Part I

Sudah sejak 2-3 bulan yang lalu, gw ngerasa sakit kalo buang air kecil, mikirnya kena Infeksi Saluran Kencing (ISK) kayak dulu waktu hamil and i decided to ignore it.
makin kesini kok perut makin sering berasa begah, gw bahkan gak bisa minum banyak-banyak karena berasa langsung kenyang dan kembung. orang kantor pun mulai notice perut gw makin lama makin gede. gw liat, iya juga ya...perut gw kok kayak lagi hamil 4 bulan pantes berasa begah banget. dan gw yakin banget gak hamil karena gw teratur menstruasi 2 bulan terakhir ini. pasti ada yang salah nih, feeling gw sih something wrong with my ovary.. kista mungkin? akhirnya nemuin Obgyn di RS YPK buat cek-cek kandungan.
Gw lahiran Ammar juga di YPK, waktu itu sama dr. Yusfa, tapi sekarang sama dr. Diah, kebetulan taun lalu gw sempet konsul ke doi juga karena ada benjolan di payudara kanan, dan ngerasa lebih nyaman sama dia jadi ya gw ke dia aja deh. Btw, dese ini enaaak bnaget loh..sangat komunikatif! rekomen deh buat yang nyari obgyn cewek :)

And then diperiksalah gw sama dr.Diah.. pake USG Trans-vaginal T____T asleeee gw benci banget USG jenis ini! buat yang belum tau, jadi vajajay kita dimasukin alat semacem tongkat dan di unyel-unyel didalem! hahahahah maknyosss
hasil cek USG, dr.Diah menjelaskan dengan hati-hati bahwa sepertinya di ovarium kiri ada kista ukuran kurleb 5cm. dan dia langsung kasih kemungkinan terburuknya. yep, cancer it is. tapi dia meyakinkan gw bahwa everything is gonna be OK. 5cm itu gede tapi gak sampe kanker lah. tapi suara doi yang menyiratkan ke khawatiran itulah yang bikin gw down, karena dulu waktu gw cek benjolan dia menjelaskan dengan riang gembira sambil bilang "tenang ajaaa...saya yakin ini gak apa-apa. sepertinya ini cuman benjolan kelenjar ASI ajuah" and now, her voice nowhere near happy.
makjleb.
dr. Diah kasih gw pengantar ke dr Bambang Karsono ahli USG 4D dan ke dr. Gatot sang onkologi.
gw bilang bisa gak langsung ke dr. Gatot aja mengingat Prof Bambang Karsono ini sungguh terkenal sejagad jakarta raya buat 4D jadi antriannya minimal 1 bulan. dia bilang dr. Gatot gak mau nerima kalo belom ada hasil USG dr. bambang..pfffttt...
yowes, berbekal surat pengantar dari dr. Diah dapet dong appointment buat ketemu sang profesor malem itu juga! fiuuh...
Malemnya, periksa sama dr. Bambang, untuk ukuran profesor dan pasien yang segambreng...dr Bambang ini ramah dan ngejelasinnya enak deh, gak nakut2in, santai gak diburu-buru gitu..suka deh akik! semoga pertemuan kita selanjutnya bukan buat USG penyakit ya dok :)
anyways, hasil dari dr. Bambang adalah di rahim gw bukan kista, itu hanya bengkak yang disebabkan asites pada perut gw, makanya gw kena ISK juga kan... nah, Asites gw ini diyakinkan beliau bukan berasal dari rahim dan organ kandungan lainnya, then.. doi menyarankan daripada ke Onkologi mending gw ke internist ajah immediately, karena takutnya asites gw makin parah dan menyebabkan perut gw semakin membesar.
jadi hari sabtu ini gw udah di trans-v 2x plus cek lab. ngeselinnya hasil cek lab baru keluar kamis, so gw nungguin hasil lab keluar dulu baru ke internist.

Kamis datang jugaaa..... nyokap ke YPK ngambil hasil lab dan langsung dibuka, minta tolong suster bacain hasilnya... hasilnya kok gw suspect tumor? tanpa babibu nyokap langsung daftarin ke Onkologi yang mana gw dapetnya Jumat malem jam 12. yep, jam 12 malem! berasa suzanna deh...
terus nyokap gw nelfon tante yang kebetulan dokter, tante gw bilang langsung ke Onkologi aja... tapi gw inget pesen sang Profesor Bambang buat ke internist, kata tante gw gak usah ke internist. tapi gak tau kenapa laki gw ngotot mau ke internist.. kayaknya dia masih terngiang-ngiang perkataan profesor Bambang.. yaudahlah gak ada salahnya toh. diputuskan besok pagi ke internist langganan nyokap yang tempat praktek pribadinya deket dari rumah.. dibelakang McD Tebet 

Jumat pagi, masih denial mesti ke internist karena kerjaan gw boanyaaak banget dan deadline hari ini juga! tuhkan, pas antri dokter masih aja ditelfonin. yowislah, nasip cungpret.
Ketemu sama dr. Asril Bahar, langsung cerita kemarin udah kemana aja, ngasih hasil USG dr. diah sama dr. Bambang gak lupa hasil lab juga digelar.
Dia senyum-senyum bilang, pasien jaman sekarang udah ngerti penyakit pinter dalam bertindak dan lancar banget kalo disuruh ngejelasin. awww thanks to gugel deh kalo begindang!
setelah pemeriksaan cuman menggunakan stetoskop, bagaikan dukun yang bisa melihat masa depan, dr. Asril langsung memvonis gw kena TBC Usus. T-B-C U-S-U-S.
gw cuman bisa nganga sambil ber-ekspresi ngeri.
sama dr. Asril dijelaskan pelan-pelan. hari gini, TBC itu banyak sekali.. mulai dari TBC otak, kelenjar getah bening, rahim, tulang..pokoknya yang gak ada cuman TBC rambut & gigi!
unlike TBC paru, TBC yang lainnya ini tidak menular hanya saja pengobatannya lebih lama. kalo TBC paru cukup 6 bulan, TBC yang lain membutuhkan 9 bulan.
penyebab dari TBC usus ini surprisingly bukan dari makanan tapi dari udara. laki gw langsung nyalahin kebiasaan gw ke Kokas tiap hari. helaaawwww itu yang pada jagain toko di kokas terbukti sehat-sehat aja kaan... emang bukan rejeki gw aja sih ini
terus Asites di perut gw kepriben? haruskan disedot? sekalian gw sedot lemak
dia bilang belum perlu, menurut dr. Asril penyakit gw cukup parah, but everything still undercontrol. masih bisa disembuhkan dengan obat tanpa perlu melibatkan pisau operasi. hamdallah.
next question is... amankah obat-obat ini buat ibu menyusui?
jawabannya... sekarang dikasih yang dosis rendah dulu which is aman. apabila dalam 1 bulan gak ada perubahan berarti, terpaksa gw minum obat yang tidak aman buat menyusui.

This is what i fear most.. to be not able breastfeeding my son.
gw mau deh ya trans-v belasan kali, operasi juga hayuk..asalkan gw masih bisa nenenin ammar
this past 15 months really got me new level of living. berasa banget ada tujuan hidupnya. yep, i am living and standing still to breastfeed my son.
emang sih Ammar udah 15 bulan, tapi gw gak mau ngorbanin sisa 9 bulan untuk tidak menyusui. 2 tahun. cuman 2 tahun loh waktu yang disediakan Allah buat breastfeeding. 2 tahun yang gak akan keulang lagi and please....... i wouldnt trade that for anything in this world.
T_____T

setelah ditenangin dr. Asril diresepin cek lab lagi di Pramita.. karena kan baru perkiraan saja TBC Usus, seluruh organ dalam harus tetap di cek.. untungnya di kliniknya dr. Asril ini ada Pramita-nya. jadi gw gak usah capek antri di lab. hasilnya pun langsung keluar nanti sore.
abis itu ngantor like nothing happened... profesional nihyeeee



lanjut part 2 ya sisst....



No comments:

Post a Comment